Saturday, May 16, 2009

Ingat Ini Iklan Ka?!




Umat sudah mula menyampah dengan kata-kata kosong rundingan. Umat sudah mula naik muak dengan kelembapan ini. Adakah kita masih tidak sedar-sedar? Adakah kita masih buta tercari-cari penyelesaiannya, padahal sudah Allah melalui Rasulnya telah menunjukkan kita jalannya?

Bersempena An Nakbah memperingati bumi tempat letaknya Baitul Maqdis tercinta, mari sama-sama kita perbincangkan akan hal ini. Saya ingin memperkatakan permasalahan ini bukanlah kerana isu ini yang sedang popular sekarang. Saya tidak mahu jadi seperti pengamal-pengamal media di sekitar kita yang bagi saya hanya memaparkan isu ini umpama iklan bermusim. Keluarlah berita Palestin dibom, Baitul Maqdis dibakar, ada anak kudung kakinya, tup tap tup tap, 10 minit kemudian, keluarlah drama ‘entah hapa hapa entah’. Jadilah kesedihan dan semangat membakar yang dinyalakan sewaktu berita tadi padam laksana api pelita yang ditiup-tiup sampai hilang! Ya, hilang bersama gelak ketawa kemudian tangis sedu-sedan kerana ada peserta kegemaran mereka terkeluar dari Akademi Fantasia (AF)!

Maka, di sana-sini orang mula bertanya, apakah jalan penyelesaian kemelut ini? Penyelesaiannya sudah jelas sebenarnya. Penyelesaiannya ada pada satu kalimah mulia. Satu kalimah yang bumi dan segala isinya pasti bergegar apabila dilaungkan. Akan tetapi, ramai yang takut mengatakannya. Kenapa ramai yang takut? Sebabnya ramai antara kita yang penakut! Kalau rakyat yang takut, itu barangkali boleh dikata ringan lagi. Akan tetapi, kalau pemimpin-pemimpin wilayah Islam sekeliling pun sudah jadi penakut seperti tikus, itu satu keBEBALAN melampau!

Maka, apakah dia kalimah itu?

Itulah kalimah Jihad! Satu kalimah dan seruan suci yang selama ini telah membebaskan segala pelosok bumi dari kekejaman regim-regim ciptaan manusia yang berfikiran ortodoks. Inilah kalimah yang dahulunya membebaskan Sepanyol dari kekejaman rajanya. Inilah juga kalimah yang satu ketika dahulu membebaskan Constantinople dari cengkamana kuku besi pemerintahnya. Demikian, inilah juga seruan yang berjaya membuka kembali Palestin dari kekotoran yang dicetuskan Tentera Salib di bumi suci letaknya Baitul Maqdis! Inilah dia! Hanya ini!


Akan tetapi, mengapa ramai yang takut dengan kemuliaan ini? Masakan tidak, sesiapa yang melaungkan seruan ini, hatta di Negara ‘Islam’ sekalipun, akan dicop terus sebagai penganas. Siapa yang suka dilabel sebagai pengganas? Jawapanya, tiada siapa pun. Count Dracula George Bush pun benci dipanggil sebegitu, walau hakikatnya dia memang seorang penghisap darah paling efisien sepanjang menjadi Presiden US.



Kalian, kita tidak perlu takut dengan kemuliaan itu. Jihad bukanlah keganasan. Jihad itu adalah gerak kerja mulia untuk membebaskan dunia dari ‘hukum rimba’ ciptaan manusia kepada hukum hakiki ciptaan Yang Maha Esa. Kita kesal dengan sikap sesetengah pihak yang sewenang-wenang mengubah maksud dan definisi jihad supaya sesuai dengan tafsiran pihak barat, konon bagi mengelak Muslim dari ditafsir sebagai pengganas. Malah, lebih mengecewakan, ada antara mereka memakai label ‘Agamawan’. Lalu lahirlah jawapan, jalan penyelesaiaan, dan ungkapan-ungkapan yang nampak seperti dari Islam, akan tetapi sebenarnya palsu belaka. Nampak seolah-olah seperti mereka sudah termasuk ke dalam perangkap pihak Barat. Peduli apa sama media barat! Biarlah mereka membuat tuduhan-tuduhan palsu mereka. Kita seharusnya bergerak terus untuk menerangkan kepada orang ramai tentang Islam yang sebenar, bukanya membuang masa melayan lolongan dan salakan pihak-pihak seperti CNN dan sepupu sepapat mereka. Malah, jika kita lihat dan kita perhatikan situasi selepas serangan 11 September, semakin ramai orang yang memeluk Islam. Alhamdulillah, berkat gerak kerja saudara-saudara kita terutama di Barat dalam menyampaikan mesej Islam yang sebenar (Baba Ali adalah contoh paling sesuai). Ini secara jelas menunjukkan bahawa misi media-media kufur Barat untuk menimbulkan persepsi buruk pada Muslim telah menemui jalan kegagalan. Umat manusia sekarang sudah ramai yang bijak pandai dalam menilai. Mereka sudah tidak mudah lagi ditipu kerana ramai yang memilih untuk mengambil fakta daripada mengambil tanggapan dan persepsi buruk semata.

Kenapa jihad? Adakah jalan-jalan seperti boikot tidak berhasil? Saudara-saudari yang dikasihi, saya tidak menentang kempen boikot. Malah saya sendiri telah memboikot pihak-pihak syarikat yang secara terang lagi jelas menyokong Israel. Saya ulang sekali lagi, ‘terang lagi jelas’, bukan dengan sangkaan semata. ( Saya tergelak mengenangkan jenaka seorang sahabat saya. Apabila diajak makan di kedai Mamak, dengan sinis dia menjawab, “Tak boleh...”. Saya tanya mengapa. Lantas dijawab , “Tu kedai Yahudi tuh”. ) Sesungguhnya, boikot individu sahaja tidak akan mendatangkan kesan yang menggugat pihak Zionis Israel. Hanyasanya boikot yang paling berkesan adalah boikot di peringkat Negara. Pemerintah harus memain peranan dalam menjayakan boikot ini. Pernah dahulu Israel mengalami kerugian melebihi puluhan juta hasil boikot dijalankan oleh Arab Saudi dahulu. (Saya kurang ingat angka sebenarnya) Itu dulu!! Arab Saudi sekarang sudah jadi pengecut seperti tikus. Bukan tikus biasa, tapi tikus serupa Hamster. Tahu tidur, makan, dan main. Saya pernah mendengar satu ungkapan yang paling sesuai untuk mereka, “Orang Arab adalah singa, akan tetapi pemimpin mereka adalah keldai!”. (tukar. Tak mahu hamster. Pakai keldai lagi molek)

Bagaimana dengan demonstrasi? Demonstrasi itu adalah sangat berguna untuk menunjukkan kemarahan dan keprihatinan kita akan masalah di Palestin. Siapa yang dahulunya berani mengatakan demonstrasi adalah haram di sisi Islam, semua itu adalah ‘Ulamak Cari Makan’ saja. Akan tetapi, kita tidak boleh terus-terusan berdemo sahaja. Zionis itu adalah sejenis makhluk tanpa telinga yang akan mendengar jeritan amarah kita. Dia buat tak layan saja! Orang KL kata, “Dia tak amek pot pun!”. Kita harus mengambil langkah yang lebih serius dan lebih kehadapan dari berdemo 24 jam tanpa sebarang usaha mengumpul kekuatan bagi menghapuskan Negara haram Israel. Apakah langkah itu? Jihadlah jawabnya. Maksud saya kita harus bergerak untuk menyatukan semua kaum Muslim di bawah satu misi, iani Misi Pembebasan Suci. Berjihad tanpa satu kesatuan itu serupa semacam masuk ke mulut buaya!

Khatimah, kita seharusnya meniliti semula sirah perjuangan Rasul Junjungan bersama Sahabat Baginda dalam memelihara kesuciaan agama. Sampai bila kita mahu terus berharap pada PBB dalam membebaskan bumi Palestin? Kita cukup sedih bila sesetengah pemimpin apabila ditanya tentang penyelesaiannya, maka dijawabnya, “Kita tunggu resolusi dari PBB. Pihak kita telah menghantar memorandum dan gesaan kepada pihak PBB untuk memandang serius hal ini. Kita mengambil sikap tegas dalam perkara Palestin”. Tegas? Tegas apa kalau bila ditanya jalannya, lantas kepada PBB diserahkan! Sejak bila kita takut melaungkan dengan tegas, “Penyelesaiaanya adalah kita bersatu untuk berjihad menentang mereka! “. Allah mengamanahkan tugas ‘Jihad Pembebasan’ ini kepada kita,kaum Muslim, bukannya kepada PBB. Saya tidak tahu kalau-kalau ada ayat dalam Al-Quran yang mengarahkan tugas jihad itu kepada PBB. Sedarlah wahai pemimpin-pemimpin Islam, terutamanya orang Arab disekitar BaituMaqdis, sampai bila kalian mahu jadi alat tunggangan Amerika dan Sekutu? Ingat, kalian akan disoal di akhirat nanti tentang amanah ini. Kemudian, jika kalian terus mengkhianati tugas suci ini, mari kita sama-sama lihat di hadapan Allah nanti, adakah PBB akan membela kalian.


*Sungguh, Jihadul Akbar hanya akan berjaya dengan berdirinya sebuah negara Islam yang menyatukan seluruh wilayah Islam di bawahnya, yang melaksanakan segala hukum Islam secara kaffah, dan yang akan menghantar tenteranya setiap kali ada Muslimah yang menangis bila kemuliannya digugat. Allahuakbar!



No comments: